by

Bupati Kuningan Himbau Camat Bentuk Sekolah Adiwiyata dan Bank Sampah Desa

Kuningan.LINTAS PENA

Untuk menumbuhkembangkan kepedulian masyarakat umum dan lingkungan sekolah dalam menjaga dan melestarikan alam dan lingkungan, diperlukan sinergitas seluruh stakeholders untuk bersama-sama mendotong terciptanya lingkungan yang bersih, sehat dan nyaman sebagai upaya mendukung pembangunan berwawasan lingkungan dan pembangunan berkelanjutan. Hal tersebut disampaikan Bupati Kuningan H. Acep Purnama, SH., MH. melalui Surat Edaran Bupati Nomor 660.1/931/DLH tentang Pembentukan Sekolah Adiwiyata dan Bank Sampah Desa di Lingkungan Pemerintah Kabupaten Kuningan.

Bupati menghimbau kepada seluruh camat se-Kabupaten Kuningan untuk melakukan upaya dalam mendorong sekolah-sekolah yang ada di wilayah kerjanya untuk menjadi sekolah adiwiyata/sekolah yang berwawasan lingkungan dengan jumlah minimal 1 (satu) di setiap kecamatan, baik tingkat SLTA, SLTP maupun SD/MI setiap tahunnya.

Bupati juga mengingatkan kepada desa-desa yang ada di wilayah kerja camat untuk mendirikan bank sampah minimal 1 (satu) unit di setiap desa, sebagai upaya menyadarkan masyarakat akan lingkungan yang sehat, rapi, dan bersih serta mengubah sampah menjadi sesuatu yang lebih berguna dan memiliki nilai ekonomis.

Terkait mekanisme ajuan Sekolah Adiwiyata dapat dikonsultasikan dan dikoordinasikan dengan Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Kuningan dan DPW Himpunan Penggiat Adiwiyata Indonesia (HPAI) Kabupaten Kuningan, ungkap Bupati.

Menurutnya, setiap bentuk kegiatan baik Sekolah Adiwiyata maupun keberadaan Bank Sampah desa akan mendapatkan perhatian dan pembinaan secara berkelanjutan dari Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Kuningan, HPAI Kabupaten Kuningan serta Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Kuningan. (ADING.M/DISKOMINFO)

Comment

News Feed