by

Bank Sentral dan Pengaruhnya Terhadap Kebijakan Pengeluaran Mata Uangnya Sendiri

Oleh: Putri Sulistiawati (Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang Jurusan Ekonomi Pembangunan)

KEMAJUAN teknologi yang pesat dan model bisnis baru dalam beberapa tahun terakhir telah menghasilkan banyak produk inovatif dalam pembayaran ritel. Inovasi ini meningkatkan potensi perubahan besar dalam lingkungan pembayaran ritel, termasuk penurunan penggunaan uang tunai. Untuk secara efektif menjalankan fungsi utama mereka sendiri dalam lingkungan yang berubah, bank sentral perlu memantau perkembangan baru dan mempelajari implikasinya dengan cermat.

 Minat yang diperbarui akan uang elektronik merupakan salah satu tren terpenting dalam beberapa tahun terakhir iniGenerasi baru uang elektronik ini, yang umumnya disebut mata uang digital atau virtual, menciptakan masalah besar bagi bank sentral, keuangan, dan ekonomi. Mata uang digital individu, misalnya, bila digunakan secara luas buat pembayaran, bisa secara signifikan kurangi permintaan uang kertas serta apalagi rekening giro di bank. Dampaknya, berarti untuk bank sentral untuk menguasai implikasi dari pergantian ini terhadap pemasukan seigniorage mereka serta pembedahan kebijakan moneter, keamanan serta efisiensi sistem pembayaran, serta kebijakan stabilitas keuangan. Lebih lanjut, mengingat pergantian ini, bank sentral wajib memikirkan kembali posisi mereka sendiri, tercantum apakah hendak mengendalikan uang digital ataupun membuat mata uang digital mereka sendiri.

MENGAPA BANK SENTRAL HARUS MEMPERTIMBANGKAN UNTUK MENERBITKAN MATA UANG DIGITAL?

Pertama, bank sentral dapat mengeksplorasi apakah menerbitkan CBDC akan meningkatkan efisiensi fungsi mata uangnya. Kedua, CBDC dapat meningkatkan efisiensi dan keamanan sistem pembayaran ritel dan sistem pembayaran bernilai besar. Di sisi ritel, fokusnya adalah bagaimana mata uang digital dapat meningkatkan efisiensi dalam melakukan pembayaran misalnya, di point of sale (POS), online, dan peer-to-peer (P2P). Ketiga, CBDC dapat menjadi respons kebijakan yang tepat terhadap inovasi pembayaran seperti uang elektronik yang diterbitkan secara pribadi dan mata uang digital yang dapat mengganggu kemampuan bank sentral untuk mencapai tujuan kebijakan moneternya dan untuk menerapkan kebijakan yang mendorong stabilitas keuangan.

POTENSI MANFAAT DARI PENERBITAN MATA UANG DIGITAL

Transaksi terdahulu adalah transaksi yang menguntungkan secara ekonomi (yaitu meningkatkan kesejahteraan para pihak yang bertransaksi) tetapi tidak terjadi karena berbagai gesekan. Jika transaksi seperti itu terjadi, mereka akan meningkatkan kesejahteraan para pihak yang bertransaksi dan berkontribusi pada peningkatan output ekonomi secara keseluruhan.

Efisiensi sistem pembayaran juga dapat ditingkatkan jika mata uang digital menurunkan biaya pemrosesan transaksi yang ada. Dengan demikian, ada kebutuhan untuk memperkirakan kemungkinan penghematan biaya dari pengoperasian sistem pembayaran berbasis mata uang digital. Namun, bahkan jika beberapa mata uang digital memang memungkinkan beberapa transaksi dilakukan dengan biaya lebih rendah dibandingkan dengan teknologi saat ini, masih ada kekhawatiran tentang apakah mata uang digital tersebut akan dibawa ke pasar oleh penyedia swasta karena hambatan masuk timbul dari efek jaringan. Literatur tentang ekonomi jaringan dan pengalaman pasar pembayaran baru-baru ini menyoroti bahwa masuknya pemain baru ke pasar dengan efek jaringan yang kuat seringkali sangat sulit.

Seperti dibahas di atas, di pasar yang menampilkan efek jaringan yang kuat (seperti pasar pembayaran), secara inheren sulit untuk dimasuki; efek jaringan ini menciptakan penghalang besar untuk masuk dan, pada saat yang sama, memberikan kekuatan pasar yang besar kepada para pemain lama. Secara umum, suatu produk atau layanan menunjukkan efek jaringan yang positif ketika nilainya meningkat karena lebih banyak orang membeli atau menggunakannya.

Meskipun ada efek jaringan, itu tidak berarti bahwa pemerintah harus menyediakan layanan dalam semua kasus ini. Isu yang relevan dengan makalah ini adalah apakah efisiensi akan ditingkatkan jika otoritas publik seperti bank sentral menerbitkan mata uang digital ketika pasar gagal menyediakannya. Dalam konteks sistem pembayaran, banyak metode pembayaran inovatif yang telah dibawa ke pasar gagal untuk diadopsi secara luas. Misalnya, Google Wallet telah mengubah fokusnya dari pembayaran POS menjadi pembayaran P2P. Apple Pay, meskipun beberapa laporan awal sukses, belum bisa mendapatkan banyak daya tarik. Pendatang baru lainnya, Bitcoin, telah menarik banyak perhatian tetapi masih berjuang dengan adopsi yang meluas. Ada kemungkinan bahwa, terlepas dari semua inovasi teknologi tinggi, pasar pembayaran belum tentu terstruktur dengan cara yang mendukung solusi yang paling efisien. Jadi ada kemungkinan bahwa, meskipun mata uang digital bisa menjadi teknologi yang bermanfaat secara sosial, penyediaan swasta tidak akan berhasil tanpa beberapa bentuk intervensi pemerintah.(****

Comment

News Feed