oleh

Publik di Minta Untuk Tidak Posting dan Share Propaganda Kelompok Terorisme

Jakarta,LINTAS PENA—Koordinator LAKSI Azmi Hidzaqi mengatakan kepada jaringan media online agar masyarakat berhati-hati dan juga  mewaspadai propaganda  yang di sebarkan melalui media sosial oleh kelompok radikalisme, sehingga berita-berita hoax yang bertebaran di media sosial dapat di kurangi, karena kelompok teroris ini sedang mencari simpati publik agar dapat melakukan serangkaian aksinya, Selain itu juga kami meminta masyarakat berhenti memposting serta melakukan share berita yang mengajak melakukan perlawanan terhadap pemerintahan yang sah.

Banyaknya pesan provokasi di medsos yang antara lain berisi ajakan untuk melakukan perlawanan atau jihad untuk melawan aparat negara merupakan salah satu bentuk penyebaran ideologi radikal yang di tanamkan oleh kelompok terorisme. Oleh karena itu masyarakat jangan sampai terjebak dengan narasi yang coba di bangun dan di sebarkan oleh kelompok radikal ini, sebaiknya masyarakat mewaspadai adanya ajakan untuk melakukan aksi kekerasan yang mengatasnamakan agama yang kerap kali  beredar di media sosial.

Provokasi yang beredar di media sosial, yang seringkali di sebarkan oleh kelompok radikal sudah pada tingkat yang  mengkhawatirkan, oleh karena itu generasi muda perlu mewaspadainya, dan kami mengajak generasi muda dan  masyarakat pengguna media sosial untuk tidak turut serta memposting dan ikut menyebarkan konten, narasi dan porpaganda yang di bangun oleh kelompok radikal, dan kelompok terorisme,

“Kami mendukung apa yang tengah di lakukan oleh BNPT dan Team Densus 88 dan aparat kepolisian dalam rangka meningkatkan kewaspadaan terhadap konten dan narasi yang ada di medsos yang memiliki tujuan untuk menyebarkan paham dan ideologi yang berbeda  dengan ideologi negara, serta ajakan untuk melakukan tindakan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Oleh karena itu marilah kita turut mendukung  peran dan langkah yang dilakukan oleh densus 88  selama ini dalam melakukan operasi pencegahan dan penindakan terorisme di Tanah Air, sehingga peranan aparat kepolisian serta perangkat lainnya seperti BNPT dan Densus 88 dapat secara maksimal untuk menangkal dan melawan kelompok  radikal yang kerap kali melakukan aksi kejahatan terhadap kemanusiaan ini. (REDI MULYADI)***

Komentar

News Feed