oleh

Bincang Khusus Bersama Kepala BP2MI : Kompleks dan Solusi

Jakarta, – LINTAS PENA. Hari ini, Selasa tanggal 04 Januari 2022 adalah hari inspiratif yang membantu Anda dan Saya bersemangat karena bisa bertemu dengan Kepala Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI), Benny Rhamdani.

Beberapa orang menemukan kelegaan dalam Tuhan, keluarga, sahabat, mimpi dan harapan. Menjalani kehidupan yang bermanfaat adalah menjalaninya dengan makna. Jika Anda cukup beruntung untuk diberi nasib kehidupan yang indah, bersyukurlah untuk itu. Jika bagaimanapun nasib telah memperlakukan Anda dengan tangan yang kejam, jangan goyah. Hidup adalah tas campuran. Yang penuh dengan banyak kejutan.

Menjalani kehidupan kita sehari-hari bisa semudah menghirup udara atau sesulit mendaki puncak gunung. Ada hal-hal yang bisa menjatuhkan kita dan mengangkat kita. Bahkan keluarga kita sendiri dapat mengisi kita dengan kemarahan atau mencerahkan kita dengan sukacita dan kebahagiaan. Terlepas dari status apa yang Anda miliki dalam hidup, Anda akan selalu membutuhkan seseorang, sesuatu, atau apa pun yang dapat membantu Anda melewati setiap hari.

Saya mengakuti, Benny Rhamdani adalah seorang Kepala Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI), yang suka berbagi pengetahuan dan membantu orang lain dengan banyak cara selain membantu sesama dan juga Pekerja Migran Indonesia yang bisa sangat kompleks jika dibicarakan, dan orang yang bersemangat yang akan bekerja lebih keras dan memberikan hasil yang berlebihan.

“Saya percaya bahwa pengetahuan adalah kekuatan. Setiap orang harus meningkatkan diri dan/atau pekerjaannya, tidak peduli tahap apa dalam kehidupan mereka. Apakah itu untuk mengembangkan pola pikir yang lebih baik atau untuk meningkatkan keuntungan. Bergerak maju adalah kuncinya,” ujar Kepala BP2MI memulai percakapannya.

Dikutip dari akun instagram @bennybranirhamdani, Kepala BP2MI itu juga turut ucapkan terima kasih kepada Mabes Polri atas respons cepat untuk turun ke lapangan dan melakukan penangkapan serta penahanan kepada Susanto alias Acing yang diduga kuat dalam penempatan ilegal Pekerja Migran Indonesia (PMI) ke Malaysia.

“Saya sangat berharap ke depannya semua oknum penempatan PMI ilegal dapat segera ditangkap dan diberantas dengan tuntas,” ujarnya.

Berbicara Imigran bersifat ekspansif dan seringkali kompleks. Ada sejumlah sumber hukum yang komprehensif, Undang-undang RI Nomor 18 Tahun 2017 Tentang Perlindungan Pekerja Migran Indonesia, dan bahan referensi lain di bidangnya.

Siapa Imigran?

Setiap orang yang mendaftar untuk masuk misalnya ke Amerika Serikat dianggap sebagai imigran dengan tujuan untuk tinggal secara permanen, kecuali mereka dapat membuktikan bahwa mereka adalah non-imigran dengan tujuan untuk tinggal untuk jangka waktu tertentu. Keimigrasian adalah hal ihwal lalu lintas orang yang masuk atau keluar Wilayah Indonesia serta pengawasannya dalam rangka menjaga tegaknya kedaulatan negara.

“Menjalani kehidupan yang bermanfaat adalah menjalaninya dengan makna. Menemukan makna itu bisa menjadi perjalanan seumur hidup dan sepanjang jalan Anda mungkin memerlukan hal-hal bijak yang akan memandu Anda melalui jalan yang benar. Mengatasi perjuangan yang datang bersama dengan apa yang ditawarkan kehidupan kepada kita. Hari ini mungkin berat tapi besok tetap menjadi misteri sampai Anda melakukan sesuatu hari ini untuk mengubah apa yang ada di depan. Jadikan setiap hari berharga untuk dijalani selanjutnya dan tetap bersemangat setiap hari sepanjang tahun,” tegas Benny.

Hal-hal bijak di bawah ini yang dikatakan Kepala Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI), Benny Rhamdani dalam menyemangati saya.“Kebijaksanaan adalah hadiah utama yang Anda tuai untuk mendengarkan seumur hidup daripada menjadi satu-satunya yang mengucapkan kata-kata” – Terkadang lebih baik tutup mulut dan buka telinga lebar-lebar. Orang-orang hebat dan bijak pertama-tama belajar mendengarkan sebelum mereka menjadi diri mereka sendiri.

“Mendengarkan adalah salah satu cara yang bagus untuk menunjukkan rasa hormat” – Alih-alih menjadi tidak terkendali, mendengarkan dengan sempurna menggambarkan rasa hormat yang paling tulus.

“Membiasakan mendengarkan lebih baik daripada dengan mengucapkan kata-kata” – Saat orang mendengarkan mereka benar-benar menjadi lebih bijaksana.

“Orang-orang yang cenderung memiliki banyak teman dan sahabat adalah mereka yang unggul dalam mendengarkan” – Jika Anda sering mendengar apa yang ada di benak mereka, kemungkinan besar Anda akan memenangkan mereka sebagai teman seumur hidup Anda.

“Sukses dapat diperoleh dengan berbicara tetapi mendengarkan menawarkan jauh lebih baik, keunggulan” – Individu yang hebat dibentuk dan diasah dengan kemampuan untuk mendengarkan orang lain.

“Mendengarkan dapat membuat kita dibentuk menjadi individu yang jauh lebih baik” – Tidak ada pemimpin dalam sejarah umat manusia yang tidak mendengarkan seseorang dalam hidupnya.

“Sastra terbaik di dunia dilahirkan oleh bahasa dan bahasa dengan mendengarkan” – Bahkan Shakespeare harus meluangkan waktu untuk menyerap ide-ide dari orang-orang di sekitarnya.

“Hubungan berdiri kokoh melalui badai bukan dengan berbicara tetapi dengan mendengarkan” – Hubungan yang sukses dan berbuah dihasilkan oleh kekuatan mendengarkan satu sama lain.

“Elemen kunci komunikasi yang baik jika kemampuan mendengarkan hal-hal yang tidak terucapkan” – Ada kalanya mendengarkan membutuhkan lebih dari indera pendengaran kita.

“Ketika orang mengucapkan kata-kata, ingatlah setiap kata. Tidak semua orang diberi karunia mendengarkan” – Jadilah salah satu yang menonjol di antara orang-orang tuli. Dengarkan kata-kata yang tidak ingin didengar orang lain.

Kemudian dia melanjutkan, beberapa hal dalam mempelajari cara melakukan penyelidikan tempat kerja yang lengkap dan adil yang memungkinkan dalam menangani masalah di tempat kerja secara efektif.

Meskipun sebagian besar penyelidikan akan mengharuskan Anda untuk setidaknya mempertimbangkan masing-masing dari langkah ini, setiap situasi sedikit berbeda. Masalah tempat kerja jarang muncul di meja Anda dalam paket yang rapi dengan solusi yang jelas. Sebaliknya, Anda akan sering dihadapkan dengan cerita yang saling bertentangan, dokumen yang terbuka untuk interpretasi yang berbeda, dan tidak ada jawaban yang jelas tentang apa yang terjadi dan apa yang harus Anda lakukan. Anda harus memutuskan masalah mana yang pantas untuk dilihat lebih dekat, siapa yang akan diwawancarai, dan dokumen apa yang harus ditinjau. Dan, ketika penyelidikan selesai, Anda harus memutuskan apa yang menurut Anda benar-benar terjadi berdasarkan bukti.

Semua keputusan ini adalah panggilan penilaian, dan tidak ada yang dapat memberi tahu Anda cara menangani setiap skenario yang mungkin Anda hadapi.

Manfaat Investigasi yang Efektif

Meskipun Anda mungkin tidak senang mengetahui bahwa Anda memiliki masalah di tempat kerja, menyelidiki dan menyelesaikannya dengan cara yang benar dapat memperkuat dan melindungi. Di antara banyak manfaatnya, penyelidikan yang tepat akan membantu:

• Cari tahu apa yang terjadi. Tujuan langsung dari setiap investigasi adalah untuk sampai ke dasar masalah. Anda tidak akan tahu bagaimana menangani suatu situasi sampai Anda tahu apa yang sebenarnya terjadi. Dan, bertindak sebelum Anda mengetahui semua fakta dapat mengarahkan Anda untuk mendisiplinkan karyawan yang salah atau membiarkan masalah di tempat kerja berlanjut.

• Tangani masalah karyawan lebih awal. Investigasi akan membantu Anda mengetahui siapa di balik masalah tempat kerja, sehingga Anda dapat mengambil tindakan sebelum keadaan menjadi lebih buruk. Seorang karyawan dengan masalah penyalahgunaan zat dapat diidentifikasi dan ditawarkan bantuan. Jika karyawan melanggar aturan karena mereka tidak tahu apa yang diharapkan dari mereka, Anda dapat menerapkan program pelatihan, bekerja lebih keras untuk mempublikasikan dan mendistribusikan kebijakan, dan memastikan menegakkan aturan.

• Menegakkan kebijakan. Jika tidak menegakkan kebijakan sendiri, karyawan dengan cepat menyadari bahwa mereka tidak harus mengikuti aturan. Menunjukkan kepada karyawan bahwa ada konsekuensi atas pelanggaran akan membantu mencegah masalah di masa depan dan menjaga karyawan tetap di jalur yang benar.

• Mendorong pelaporan. Menyelidiki dan menangani masalah dengan cepat akan mendorong karyawan untuk mengemukakan masalah dan kekhawatiran mereka. Ini berarti Anda akan segera mendengar tentang masalah di tempat kerja, sebelum masalah itu berkembang menjadi masalah yang lebih serius.

• Hindari atau lawan publisitas buruk. Yang mengabaikan keluhan dan masalah memberikan kesan tidak peduli dengan pekerjanya atau hukum. Dan jika kegagalan Anda untuk menangani suatu masalah menjadi pengetahuan publik—melalui gugatan, misalnya—itu bisa sangat merusak reputasi.

• Lindungi dari tuntutan hukum. Investigasi yang solid akan membantu menghindari atau mempertahankan diri dari tuntutan hukum di masa mendatang. Jika seseorang yang terluka oleh pelanggaran di tempat kerja—karyawan yang dilecehkan secara seksual, misalnya—menggugat Anda, Anda dapat menunjukkan bahwa Anda segera mengambil tindakan, yang akan melindungi dari tanggung jawab dalam banyak kasus. Jika seorang karyawan yang didisiplinkan atau dipecat sebagai akibat dari penyelidikan Anda mengajukan tuntutan hukum, Anda akan dapat menunjukkan bahwa Anda bertindak secara wajar dan dengan itikad baik, yang akan melemahkan klaim karyawan tersebut.

Namun, dengan cara yang sama, penyelidikan yang ceroboh dapat menyebabkan tuntutan hukum karyawan, dengan memberi karyawan amunisi yang mereka butuhkan untuk menunjukkan bahwa Anda melakukan diskriminasi, menyebarkan informasi palsu, atau memperlakukan karyawan dengan buruk, antara lain. Dan kegagalan untuk menyelidiki sama sekali lebih buruk: Jika seorang karyawan dapat menunjukkan bahwa manajemen mengetahui tentang suatu masalah dan tidak melakukan apa-apa, maka akan bertanggung jawab secara hukum atas kerugian yang diderita karyawan sebagai akibat dari kegagalan untuk bertindak.

Langkah menuju Investigasi yang Berhasil

Cara terbaik untuk menangani investigasi adalah dengan membaginya menjadi tugas-tugas yang dapat dikelola. Untungnya, sebagian besar investigasi di tempat kerja mengikuti pola yang sama, meskipun detailnya bisa sangat bervariasi. Setelah Anda menyadari masalah atau keluhan, ikuti langkah berikut:

1. Putuskan apakah akan menyelidiki. Meskipun ada beberapa situasi yang tidak memerlukan penyelidikan, Anda biasanya melakukan kesalahan di pihak penyelidikan. Terkadang, Anda tidak akan tahu seberapa serius masalah itu sampai Anda mulai mengajukan pertanyaan. Kemudian menjelaskan bagaimana memutuskan apakah akan menyelidiki, termasuk bagaimana mengukur ukuran penyelidikan Anda terhadap masalah tersebut.

2. Ambil tindakan segera, jika perlu. Anda mungkin harus segera bertindak, sebelum mulai menyelidiki, untuk melindungi karyawan atau tempat kerja itu sendiri. Misalnya, seorang karyawan yang dituduh melakukan pelecehan seksual serius atau mencuri rahasia dagang harus ditangguhkan, dengan bayaran, hingga penyelidikan selesai. Untuk informasi tentang mengambil tindakan sementara—termasuk tip yang akan membantu Anda menghindari tuntutan hukum berdasarkan tindakan pra-investigasi.

3. Pilih penyidik. Jika Anda tidak akan menangani penyelidikan sendiri, Anda harus memilih orang lain untuk melakukannya. Penyelidik yang tepat berpengalaman, tidak memihak (dan dianggap tidak memihak oleh karyawan yang terlibat), dan mampu bertindak—dan jika perlu, bersaksi—secara profesional tentang penyelidikan. Lalu menjelaskan persyaratan ini, termasuk kapan masuk akal untuk membawa penyelidik luar.

4. Rencanakan investigasi. Mulailah dengan mengatur pemikiran dan informasi Anda: Apa yang sudah Anda ketahui? Apa yang perlu Anda cari tahu untuk memutuskan apa yang terjadi? Siapa yang mungkin memiliki informasi yang relevan? Apa cara terbaik untuk mendapatkannya? Beberapa pemikiran yang cermat di muka dapat membantu Anda menghindari membuang-buang waktu atau mengabaikan fakta-fakta penting saat Anda menyelidikinya. Lalu menjelaskan bagaimana mempersiapkan diri untuk menyelidiki, termasuk tip untuk memberi tahu orang lain di tempat kerja tentang rencana Anda.

5. Wawancara. Inti dari setiap penyelidikan adalah mengumpulkan informasi. Cara paling dasar untuk melakukannya adalah dengan mengajukan pertanyaan kepada orang-orang. Biasanya, Anda harus mewawancarai karyawan yang dituduh melakukan kesalahan, karyawan yang mengeluh atau menjadi korban, dan semua saksi atas insiden tersebut. Anda akan belajar paling banyak dengan mengajukan pertanyaan terbuka yang mendorong pengungkapan tanpa memberikan terlalu banyak. Lalu bagaimana melakukan wawancara yang berhasil, termasuk siapa yang akan diwawancarai, apa yang harus ditanyakan, dan bagaimana mendapatkan fakta yang Anda butuhkan.

6. Mengumpulkan dokumen dan bukti lainnya. Dokumen memainkan peran dalam banyak penyelidikan dan memutuskan hasilnya di lebih dari sedikit. Anda mungkin harus meninjau file personel, email, catatan pribadi, tinjauan kinerja, dan dokumen lain untuk mengetahui apa yang sebenarnya terjadi. Anda mungkin juga harus mengumpulkan bukti fisik, seperti senjata, foto, perlengkapan obat-obatan, atau lainnya. Temukan informasi tentang pengumpulan bukti, termasuk daftar periksa dokumen.

7. Evaluasi bukti. Bagian paling menantang dari investigasi—terutama jika para saksi tidak setuju atau bertentangan satu sama lain—adalah mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi. Ada beberapa metode yang terbukti untuk mencari tahu di mana letak kebenaran, yang kita semua gunakan dalam kehidupan kita sehari-hari. Lalu bagaimana menyaring bukti dan sampai pada kesimpulan. Ini juga mencakup apa yang harus dilakukan jika, terlepas dari upaya Anda, Anda tidak dapat menyelesaikannya.

8. Ambil tindakan. Jika Anda menyimpulkan bahwa seorang karyawan melakukan pelanggaran serius, Anda harus bertindak cepat untuk menghindari tanggung jawab hukum atas perilaku karyawan tersebut dan untuk melindungi karyawan lain dari bahaya. Lalu bagaimana memutuskan tindakan yang akan diambil setelah penyelidikan selesai, termasuk bagaimana berkomunikasi dengan karyawan yang terlibat.

9. Dokumentasikan investigasi. Setelah penyelidikan Anda selesai, Anda harus menulis laporan penyelidikan yang menjelaskan apa yang Anda lakukan dan mengapa. Ini tidak hanya akan memberi tempat kita kerja perlindungan dari tuntutan hukum yang berkaitan dengan penyelidikan, tetapi juga akan memberikan catatan tertulis jika terjadi pelanggaran di masa depan oleh karyawan yang sama. Laporan investigasi dibahas.

10. Tindak lanjut. Langkah terakhir Anda adalah memastikan masalah yang menyebabkan penyelidikan telah diselesaikan. Anda harus menindaklanjuti dengan karyawan yang mengeluh dan karyawan yang dituduh, dan Anda mungkin harus mengambil langkah lain—seperti melatih karyawan atau mengembangkan kebijakan tempat kerja baru—untuk menangani masalah tempat kerja yang sistemik. Dan bagaimana tindak lanjut setelah investigasi. (*)

Komentar